ArtikelSertifikasiPengujian dan Analisis

Mengapa Anda Perlu Melakukan Kalibrasi Alat Kesehatan?

Kalibrasi alat kesehatan: menjamin akurasi dan keselamatan pasien

Kalibrasi alat kesehatan adalah sebuah proses untuk memastikan bahwa setiap alat medis berfungsi dengan akurasi maksimal, sehingga meminimalisir potensi kesalahan yang bisa berakibat fatal.

Misalnya, sebuah mesin yang tidak dikalibrasi dengan benar bisa memberikan hasil yang menyesatkan. Ini bisa menjadi masalah serius dalam dunia medis karena kesalahan kecil saja bisa berujung pada diagnosa yang salah atau pemberian dosis obat yang tidak tepat. Akibatnya, hal ini bisa membahayakan nyawa pasien.

Apa Itu Kalibrasi Alat Kesehatan?

Kalibrasi pada alat kesehatan adalah sebuah proses yang dilakukan untuk mengecek dan mengatur akurasi dari alat medis. Proses ini melibatkan perbandingan antara kinerja alat dengan sebuah standar atau tolak ukur yang telah diakui secara internasional.

Tujuannya untuk memastikan bahwa alat kesehatan yang digunakan dalam diagnosa atau perawatan medis berfungsi dengan akurasi dan konsistensi yang tinggi. Akurasi berarti alat mampu memberikan hasil pengukuran yang sebenarnya, sementara konsistensi berarti alat bisa memberikan hasil yang sama dalam pengukuran berulang.

Kalibrasi biasanya melibatkan beberapa langkah, mulai dari pemeriksaan awal, penyesuaian, hingga dokumentasi yang mencakup data dan hasil dari proses tersebut. Proses ini juga memastikan bahwa hasil diagnosa atau perawatan yang diberikan kepada pasien adalah yang terbaik.

Kapan Kalibrasi Perlu Dilakukan?

Kalibrasi idealnya dilakukan pada interval waktu tertentu yang telah ditentukan oleh produsen atau standar industri. Namun, ada beberapa situasi khusus yang memerlukan kalibrasi segera. 

  1. Pertama, jika alat tersebut baru saja dibeli atau baru diinstal, kalibrasi awal sangat dianjurkan untuk memastikan alat tersebut bekerja sesuai dengan spesifikasi.
  2. Kedua, setelah alat mengalami perbaikan atau penggantian komponen, kalibrasi ulang perlu dilakukan untuk memastikan kembali keakuratannya.
  3. Ketiga, jika alat menunjukkan hasil yang tidak konsisten atau ada kecurigaan bahwa alat tidak akurat, kalibrasi segera perlu dilakukan.

Selain itu, ada juga kalibrasi rutin yang biasanya dilakukan setahun sekali, meskipun frekuensinya bisa berbeda tergantung pada jenis alat dan sejauh mana alat tersebut digunakan. Kalibrasi rutin ini bertujuan untuk memastikan bahwa semua alat kesehatan tetap berfungsi dengan optimal dan menghasilkan data yang akurat dan dapat diandalkan.

Mengapa Kalibrasi Alat Kesehatan Perlu Dilakukan?

Berikut lima alasan mengapa kalibrasi merupakan sebuah kebutuhan yang harus dipenuhi untuk memastikan keamanan dalam pelayanan kesehatan.

1. Untuk Mematuhi Standar Internasional

Ketika sebuah alat medis dikalibrasi sesuai dengan standar internasional, hasil ukurannya akan diterima di seluruh dunia. Ini penting, terutama jika institusi kesehatan Anda ingin bekerja sama dengan pihak internasional atau ingin mendapatkan akreditasi dari organisasi kesehatan dunia.

Standar internasional yang berhubungan dengan kalibrasi alat kesehatan adalah ISO 17025 dan ISO 13485. ISO 17025 adalah standar internasional untuk laboratorium pengujian dan kalibrasi.

Standar ini mencakup persyaratan untuk kompetensi teknis laboratorium dan operasi yang konsisten. Standar memastikan bahwa laboratorium memiliki sistem manajemen kualitas yang memadai dan dapat menghasilkan data pengujian dan kalibrasi yang valid.

Sementara itu, ISO 13485 adalah standar untuk sistem manajemen kualitas alat kesehatan. Meskipun fokus utamanya bukan pada kalibrasi, standar ini mencakup persyaratan yang memastikan alat kesehatan memenuhi kebutuhan pasien dan regulasi yang berlaku, termasuk kalibrasi.

Oleh karena itu, ISO 13485 menekankan pada kebutuhan untuk mempertahankan dokumentasi yang tepat mengenai kalibrasi, termasuk jadwal, metode, dan persyaratan lainnya.

2. Untuk Meningkatkan Tingkat Akurasi dan Konsistensi

Akurasi dan konsistensi dalam pengukuran adalah dua hal yang sangat krusial dalam dunia medis. Kalibrasi membantu memastikan bahwa alat kesehatan dapat bekerja dengan akurasi dan presisi yang tinggi.

Dengan demikian, diagnosa dan perawatan yang diberikan kepada pasien akan lebih akurat, mengurangi risiko kesalahan medis yang bisa berakibat fatal.

3. Untuk Menjaga Kualitas Alat

Kalibrasi alat kesehatan juga berfungsi untuk mengevaluasi kelayakan alat yang digunakan. Jika sebuah alat sudah tidak layak atau mengalami penyusutan kualitas, kalibrasi akan mengidentifikasinya. Anda bisa segera melakukan tindakan perbaikan atau penggantian, sehingga kualitas alat atau pelayanan tetap terjaga.

4. Untuk Meminimalisir Tingkat Kegagalan Produksi

Dalam industri kesehatan, kegagalan produksi bisa berarti banyak hal, mulai dari produk yang cacat hingga kesalahan dalam prosedur medis. Kalibrasi meminimalisir risiko terhadap pasien ini dengan memastikan bahwa alat kesehatan bekerja sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

5. Untuk Menghemat Biaya Operasional

Kalibrasi yang rutin akan meminimalkan risiko kesalahan yang bisa berujung pada tindakan perbaikan atau penggantian alat yang mahal. Selain itu, kalibrasi juga membantu Anda menghemat biaya audit, karena alat yang telah dikalibrasi biasanya lebih mudah untuk mendapatkan sertifikasi standar.

5 Contoh Alat Kesehatan yang Perlu Dikalibrasi

Berikut lima contoh alat kesehatan yang memerlukan kalibrasi karena dapat mempengaruhi kualitas hasil penelitian dan perawatan medis.

1. Timbangan Analitik

Timbangan analitik digunakan untuk mengukur berat bahan kimia atau sampel biologis dengan tingkat presisi yang sangat tinggi. Tanpa yang tepat, risiko kesalahan dalam dosis obat atau komposisi bahan kimia bisa sangat fatal yang pada akhirnya mempengaruhi hasil penelitian atau perawatan pasien.

2. Centrifuge

Ini adalah alat yang digunakan untuk memisahkan komponen dalam cairan berdasarkan densitasnya. Kalibrasi pada alat ini memastikan bahwa kecepatan putaran sesuai dengan yang diatur, sehingga pemisahan komponen bisa dilakukan dengan akurat.

Kalibrasi juga memastikan bahwa alat ini berfungsi dengan baik dan aman, mengurangi risiko kegagalan perangkat yang bisa berakibat fatal pada proses penelitian atau perawatan.

3. Oven Laboratorium

Oven laboratorium digunakan untuk berbagai keperluan, seperti sterilisasi alat dan inkubasi sampel. Kalibrasi memastikan bahwa suhu di dalam oven sesuai dengan yang telah diatur, sehingga proses yang terjadi di dalamnya berjalan dengan baik.

Kalibrasi alat kesehatan ini juga membantu dalam memastikan uniformity atau keseragaman suhu di seluruh ruang oven, sehingga hasil yang didapat akan selalu konsisten.

4. Mikropipet

Mikropipet digunakan untuk mengambil dan mengukur volume cairan yang sangat kecil. Kalibrasi pada mikropipet memastikan bahwa volume cairan yang diambil dan dikeluarkan sesuai dengan yang diatur. Ini sangat penting dalam penelitian biokimia dan medis, di mana volume cairan yang tepat sangat krusial untuk hasil yang akurat.

5. Spektrofotometer

Spektrofotometer digunakan untuk mengukur konsentrasi suatu zat dalam larutan dengan memanfaatkan interaksi antara energi cahaya dan materi. Kalibrasi pada alat ini memastikan bahwa pembacaan intensitas cahaya akurat, sehingga mempengaruhi akurasi pengukuran konsentrasi zat dalam larutan.

Dari memastikan keakuratan diagnosa hingga meningkatkan efisiensi operasional, manfaat dari proses kalibrasi sangat luas dan signifikan. Maka dari itu, selalu pastikan bahwa alat kesehatan yang Anda pakai telah dikalibrasi dan memenuhi standar kualitas yang telah ditetapkan.

Ingin memastikan alat kesehatan Anda selalu dalam kondisi prima? Gunakan layanan kalibrasi alat kesehatan dari Sucofindo. Dengan reputasi yang kuat dalam pengujian dan analisis produk, Sucofindo akan memastikan bahwa alat Anda berfungsi dengan standar yang paling tinggi. Hubungi kami untuk mengetahui lebih lanjut dan jadwalkan kalibrasi alat kesehatan Anda sekarang juga!

Suka dengan apa yang Anda baca?
Bagikan berita ini: