ArtikelInspeksi dan auditMinyak dan gas

Langkah dan Manfaat Penurunan Emisi

Emisi mengacu pada pelepasan atau ekskresi zat atau partikel tertentu ke lingkungan, biasanya dari aktivitas manusia atau proses alam. Emisi tersebut dapat berasal dari berbagai sumber, seperti industri, kendaraan bermotor, pembangkit listrik, proses pembakaran, dan aktivitas pertanian. Dalam konteks lingkungan, emisi sering kali mengacu pada pelepasan gas rumah kaca dan polutan udara lainnya yang dapat mempengaruhi kualitas udara, iklim global, serta kesehatan manusia dan ekosistem. Beberapa contoh emisi gas rumah kaca antara lain karbon dioksida (CO2), metana (CH4), oksida nitrat (NOx), dan uap air. Sementara itu, polutan udara lainnya dapat berupa sulfur dioksida (SO2), nitrogen dioksida (NO2), karbon monoksida (CO), partikel debu, dan senyawa organik yang mudah menguap. Pengendalian emisi merupakan bagian penting dari upaya pelestarian lingkungan dan mitigasi perubahan iklim. Banyak upaya yang dilakukan untuk penurunan emisi, termasuk penggunaan teknologi yang lebih bersih, penggunaan energi terbarukan, praktik pertanian berkelanjutan, dan kebijakan lingkungan yang ketat.

Langkah Penurunan Emisi

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan perusahaan untuk mengurangi emisinya:

  1. Peningkatan Efisiensi Energi: Mengadopsi teknologi dan praktik yang lebih hemat energi dalam operasi sehari-hari perusahaan dapat membantu mengurangi konsumsi energi dan, akibatnya, emisi karbon. Hal ini dapat mencakup penggunaan peralatan yang lebih efisien, mengoptimalkan proses produksi, dan meningkatkan manajemen energi.
  2. Penggunaan Sumber Energi Terbarukan: Beralih ke sumber energi terbarukan seperti tenaga surya, angin, atau air dapat membantu mengurangi ketergantungan perusahaan terhadap bahan bakar fosil yang menghasilkan emisi karbon. Investasi pada infrastruktur energi terbarukan juga dapat mempercepat transisi menuju sistem energi yang lebih bersih.
  3. Transportasi Ramah Lingkungan: Mendorong karyawan untuk menggunakan transportasi ramah lingkungan seperti sepeda, angkutan umum, atau mobil listrik dapat membantu mengurangi emisi dari perjalanan ke kantor. Perusahaan juga dapat mempertimbangkan untuk memiliki armada kendaraan perusahaan yang lebih ramah lingkungan.
  4. Pengelolaan Limbah: Praktik pengelolaan limbah yang tepat dapat membantu mengurangi emisi gas rumah kaca dari pembuangan limbah. Hal ini mencakup daur ulang, komposisi sampah organik, dan pengolahan sampah yang efisien untuk mengurangi dekomposisi yang menghasilkan gas rumah kaca.
  5. Konservasi Sumber Daya: Mengurangi penggunaan sumber daya seperti air dan bahan mentah dapat mengurangi emisi yang terkait dengan ekstraksi, produksi, dan pemrosesan sumber daya tersebut. Praktik penghematan energi dan penggunaan bahan yang lebih ramah lingkungan juga dapat membantu mengurangi jejak karbon perusahaan.
  6. Pengembangan Produk Berkelanjutan: Mengembangkan produk atau layanan ramah lingkungan dapat membantu mengurangi emisi yang dihasilkan dari siklus hidup produk. Hal ini dapat mencakup produk dengan kemasan yang dapat didaur ulang, bahan mentah terbarukan, atau teknologi yang membantu konsumen mengurangi jejak karbon mereka.
  7. Kerjasama dengan Rantai Pasokan: Mendorong pemasok dan mitra bisnis untuk menerapkan praktik berkelanjutan dalam rantai pasokan juga dapat membantu mengurangi emisi secara keseluruhan. Hal ini mencakup penilaian dan peningkatan praktik pengelolaan energi, transportasi, dan pengelolaan limbah di seluruh rantai pasokan.

Dengan menggabungkan beberapa strategi ini, perusahaan dapat mengurangi emisi mereka secara signifikan dan berkontribusi terhadap upaya global untuk mengatasi perubahan iklim.

Manfaat Penurunan Emisi

Penurunan emisi dapat memberikan beberapa manfaat signifikan bagi perusahaan, antara lain:

  1. Efisiensi Operasional: Mengurangi emisi sering kali berarti meningkatkan efisiensi operasional secara keseluruhan. Praktik yang secara otomatis mengurangi konsumsi energi dan sumber daya juga dapat mengurangi biaya operasional.
  2. Kepatuhan Terhadap Peraturan: Banyak negara dan yurisdiksi kini memiliki peraturan ketat mengenai emisi dan lingkungan. Dengan menurunkan emisi, perusahaan dapat memastikan kepatuhan terhadap peraturan tersebut dan menghindari sanksi dan denda yang mungkin dikenakan atas pelanggaran.
  3. Reputasi Perusahaan: Konsumen semakin khawatir terhadap dampak lingkungan dari produk dan layanan yang mereka beli. Dengan mengurangi emisi, perusahaan dapat membangun reputasi yang lebih baik di mata konsumen sebagai organisasi yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.
  4. Inovasi dan Diferensiasi: Memanfaatkan teknologi dan praktik berkelanjutan untuk menurunkan emisi dapat mendorong inovasi dalam operasi dan produk perusahaan. Hal ini dapat membantu perusahaan untuk menjadi lebih kompetitif dan mendapatkan keunggulan kompetitif di pasar.
  5. Akses ke Pasar Baru: Di beberapa pasar, terutama di sektor yang lebih maju, terdapat peningkatan permintaan akan produk dan layanan berkelanjutan. Dengan mengurangi emisi, perusahaan dapat membuka peluang untuk memasuki pasar baru dan menjangkau pelanggan yang lebih luas.
  6. Mengurangi Risiko Bisnis: Perubahan iklim dan tekanan peraturan dapat meningkatkan risiko bisnis, terutama bagi perusahaan yang rentan terhadap perubahan iklim atau yang beroperasi di sektor yang berorientasi karbon tinggi. Dengan menurunkan emisi, perusahaan dapat mengurangi risiko-risiko ini dan meningkatkan ketahanan mereka terhadap perubahan lingkungan.
  7. Menarik Investor dan Mitra Bisnis: Investor dan mitra bisnis semakin memperhatikan praktik berkelanjutan dan tanggung jawab lingkungan perusahaan. Dengan mengurangi emisi, perusahaan dapat menarik investor yang peduli terhadap lingkungan dan mitra bisnis yang nilai-nilainya sejalan dengan praktik berkelanjutan.

Dengan demikian, penurunan emisi tidak hanya sekedar memenuhi tanggung jawab sosial perusahaan, namun juga dapat memberikan manfaat nyata dalam hal efisiensi operasional, reputasi, inovasi dan akses terhadap pasar baru.

Penurunan Emisi merupakan salah satu topik penghargaan dalam perhelatan Environmental and Social Innovation Award atau ENSIA 2024, dimana para pelaku usaha dapat membuktikan efisiensi yang telah diterapkan perusahaannya dengan mengirimkan paper ilmiah. Para pelaku usaha ini memiliki peluang untuk mendapatkan penghargaan Platinum, Gold, atau Silver. Acara yang telah diadakan oleh SUCOFINDO sejak 2022, kembali hadir pada tahun 2024 dengan 7 topik penghargaan Inovasi Lingkungan – Inovasi Sosial. Penghargaan Local Hero Inspiratif Penggerak Inovasi Sosial juga kembali hadir dan pada ENSIA 2024 terdapat 5 topik dalam kategori penghargaan ini. Untuk informasi mengenai jadwal, biaya, atau terdapat pertanyaan, Anda dapat langsung mengunjungi laman ENSIA 2024.

Suka dengan apa yang Anda baca?
Bagikan berita ini: