ArtikelInspeksi dan auditRemediasiSustainability

Blue Carbon: Kekayaan Tersembunyi di Ekosistem Pesisir dan Trading Bursa Karbon di Indonesia

Indonesia, dengan keberagaman alamnya yang luar biasa, memiliki kekayaan ekosistem pesisir yang sangat penting. Salah satu aspek yang semakin mendapat perhatian adalah peran blue carbon. Blue carbon merujuk pada karbon yang disimpan di ekosistem pesisir, seperti hutan mangrove, padang lamun, dan tanah berlumpur di sepanjang pantai. Peran penting blue carbon ini tidak hanya dalam menjaga keseimbangan lingkungan, tetapi juga dalam mitigasi perubahan iklim.

Mangrove sebagai Pusat Penyimpanan Karbon

Menurut penelitian, mangrove dapat menyimpan karbon hingga empat kali lebih banyak daripada hutan hujan tropis. Di Indonesia, mangrove tidak hanya menyediakan habitat bagi berbagai jenis biota laut, tetapi juga berperan sebagai barier alami melawan bencana alam, seperti tsunami dan badai.

Padang Lamun dan Ekosistem Pesisir Lainnya

Selain mangrove, padang lamun dan ekosistem pesisir lainnya juga turut berkontribusi dalam penyimpanan karbon. Padang lamun, yang biasanya tumbuh di dasar laut dangkal, memiliki akar yang mampu menangkap dan menyimpan karbon di dalam sedimen. Selain itu, ekosistem pesisir seperti hutan bakau dan estuari juga berperan dalam siklus karbon.

Peran Blue Carbon dalam Trading Bursa Karbon

Trading bursa karbon adalah mekanisme di mana perusahaan dapat membeli dan menjual kredit karbon untuk mencapai target emisi gas rumah kaca mereka. Proyek blue carbon dapat menciptakan kredit karbon, karena pelestarian atau restorasi ekosistem pesisir menghasilkan penurunan emisi karbon atau penyerapan karbon yang dapat diukur. Perusahaan yang terlibat dalam proyek ini dapat memperoleh kredit karbon yang dapat diperdagangkan di bursa karbon.

Keuntungan untuk Perusahaan

  1. Peningkatan Reputasi: Investasi dalam proyek blue carbon memberikan citra positif bagi perusahaan sebagai entitas yang peduli terhadap lingkungan dan berkomitmen pada keberlanjutan.
  2. Kepatuhan Peraturan: Dengan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jejak karbon mereka, perusahaan dapat lebih mudah memenuhi peraturan terkait emisi karbon dan tuntutan lingkungan.
  3. Peluang Bisnis: Proyek-proyek blue carbon tidak hanya dapat menghasilkan kredit karbon tetapi juga membuka peluang bisnis baru dalam sektor keberlanjutan dan konservasi lingkungan.

Tantangan dan Solusi

  1. Tantangan Legal dan Perizinan: Perusahaan perlu memastikan bahwa mereka mematuhi peraturan dan mendapatkan izin yang diperlukan untuk melaksanakan proyek-proyek blue carbon.
  2. Manajemen Risiko: Proyek-proyek ini melibatkan manajemen risiko yang baik, termasuk risiko lingkungan, sosial, dan ekonomi.
  3. Partnership dan Keterlibatan Komunitas: Melibatkan komunitas lokal dan mendirikan kemitraan dengan pihak-pihak terkait dapat memastikan keberlanjutan proyek serta mendukung pembangunan berkelanjutan di tingkat lokal.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai layanan inspeksi dan audit dan Sektor Green Generation. Anda  bisa membaca artikel kami di sini. Jika Anda dan perusahaan Anda membutuhkan informasi lebih lanjut terkait layanan kami, hubungi dan konsultasikan hal tersebut di sini.

Suka dengan apa yang Anda baca?
Bagikan berita ini: