Ekspor timah naik selama Mei

Rabu, 10 Juni 2015 | 08:32


Volume ekspor timah selama Mei mencapai 6.262,75 ton atau naik 23,49 persen dibandingkan volume ekspor bulan sebelumnya yang sebanyak 5.071,34 ton.Berdasarkan data Kementerian Perdagangan, nilai ekspor timah selama kurun waktu itu 102,16 juta dolar AS, lebih besar 17,7 persen dari nilai ekspor April yang tercatat 86,73 juta dolar AS.

Menurut data yang dibuat berdasarkan laporan PT Sucofindo dan PT Surveyor Indonesia itu, ekspor timah murni batangan paling banyak ditujukan ke Singapura.

Ekspor timah murni batangan ke Singapura selama Mei tercatat 4.284,22 ton dengan nilai 69,81 juta dolar AS, lebih tinggi dari bulan sebelumnya yang tercatat 3.779,77 ton dengan nilai 64,53 juta dolar AS.

Sementara ekspor timah murni batangan ke Tiongkok tercatat 625,00 ton dengan nilai 10,37 juta dolar AS dan ke Belanda sebesar 465,05 ton dengan senilai 7,44 juta dolar AS.

Kementerian Perdagangan beberapa waktu lalu merevisi Peraturan Menteri Perdagangan No44/M-Dag/Per/7/2014 tentang Ketentuan Ekspor Timah dengan menerbitkan Permendag 33/M-Dag/Per/5/2015 yang akan mulai diberlakukan 1 Agustus 2015.

Setelah ketentuan itu berlaku hanya timah murni batangan, timah solder dan barang lainnya dari timah yang boleh diekspor. Timah murni bukan batangan tidak boleh lagi diekspor.

Timah murni batangan yang bisa diekspor adalah yang memiliki kandungan Stannum (Sn) paling rendah 99,9 persen dalam bentuk batangan yang merupakan hasil dari kegiatan pengolahan dan pemurnian bijih timah.

Sementara timah solder mesti mengandung Sn paling tinggi 99,7 persen dan barang lainnya dari timah memiliki kandungan Sn paling tinggi 96 persen dalam bentuk pelat, lembaran, strip, foil, pembuluh, pipa, alat kelengkapan pembuluh dan lainnya.

Pewarta: Vicki Febrianto
http://www.antaranews.com/berita/500477/ekspor-timah-naik-selama-mei