kekuatan ekonomi nasional dalam persaingan di era global.

Rabu, 15 Oktober 2014 | 10:13


Harapan tersebut disampaikan secara terpisah oleh dosen Pasca Sarjana Kebijakan Publik Universitas Nasional Jakarta Rusman Ghazali dan Managing Director Public Trust Institute Indonesia Hilmi R. Ibrahim saat ditanya mengenai prospek persaingan industri jasa verifikasi dalam era MEA pada 2015 mendatang, khususnya terkait dengan kemampuan PT Sucofindo dan PT Surveyor Indonesia.Rusman Ghazali mengemukakan baik Sucofindo maupun Surveyor Indonesia telah berhasil menampilkan kinerja yang baik dalam bidang usaha jasa inspeksi, pengujian, dan sertifikasi.

Hal ini terlihat dari produk pelayanan jasa inspeksi, pengujian, dan sertifikasi yang dihasilkan kedua BUMN itu, bukan hanya diterima pasar, tetapi juga mampu membangun kredibilitas usaha yang cukup kondusif di mata publik.

Kemampuan itu, menurut doktor politik kebijakan dari Universitas Nasional Malaysia itu, tentu tak dapat dilepaskan dari kemampuan kedua BUMN perusahaan tersebut membangun sistem manajemen yang profesional dalam beberapa tahun terakhir, dukungan SDM yang hadir di semua wilayah Indonesia, serta integrasi antara kapasitas SDM dengan teknologi modern yang mampu melahirkan produk pelayanan yang andal.

“Bagi saya, hal ini tidak mudah dicapai oleh suatu lembaga usaha, kecuali mereka yang mempunyai komitmen dan kemampuan profesional yang kuat terhadap bidang usaha yang digeluti seperti Sucofindo ini,” papar Rusman di Jakarta, Selasa (14/10/2014).

Menurut Rusman, suatu lembaga usaha apalagi di bidang jasa inspeksi, pengujian, dan sertifikasi tentu tidak mudah untuk mendapatkan kepercayaan untuk hadir di berbagai negara, terkecuali perusahaan itu mempunyai kemampuan daya saing yang tinggi.

Karena itu, Rusman berharap kondisi ini dapat dipertahankan oleh Sucofindo dan Surveyor Indonesia sebagai perusahaan nasional yang dibanggakan.

Sementara itu Managing Director Public Trust Institute Indonesia Hilmi R. Ibrahim mengatakan, keberhasilan produk-produk kebijakan pelayanan Sucofindo dan Surveyor Indonesia di bidang inspeksi, pengujian, dan sertifikasi di pasar global merupakan modal besar bangsa ini dalam memasuki MEA 2015.

“Kita tidak perlu ragu dalam memasuki Masyarakat Ekonomi ASEAN tahun depan, terutama dalam bidang inspeksi, pengujian, dan sertifikasi,” kata Hilmi.

Hilmi meyakini, Sucofindo dan Surveyor Indonesia mampu menjadi penopang utama dalam menciptakan sistem persaingan ekonomi yang sehat dan kondusif di bidang inspeksi, pengujian, dan sertifikasi.

Karena itu, Hilmi berharap, kedua BUMN jasa verifikasi itu juga mampu menjadi salah pilar bangsa yang dapat melindungi kekuatan ekonomi nasional dalam persaingan di era global yang sedang dan yang akan kita hadapi.


sumber http://ekbis.sindonews.com