Industri mebel dan kerajinan Indonesia rajai ASEAN

Senin, 21 Oktober 2013 | 10:20


Asosiasi Mebel dan Kerajinan Indonesia (AMKRI) optimistis industri mebel dan kerajinan nasional mampu merajai kawasan ASEAN dalam kurun lima tahun ke depan."Kami optimistis dalam lima tahun ke depan ekspor industri ini bisa menjadi barometer di kawasan ASEAN dengan nilai ekspor mencapai USD5 miliar," kata Ketua Umum AMKRI Soenoto dalam jumpa pers di kawasan Trade Expo Indonesia (TEI) 2013, Kemayoran, Jakarta, Sabtu.

Sejauh ini, nilai ekspor produk olahan kayu furnitur asal Indonesia mencapai USD1,7 miliar per tahunnya. Akan tetapi, angka itu masih jauh dibandingkan dengan pencapaian negara satu zona Asia Tenggara seperti Vietnam dan dalam skala Asia Indonesia masih kalah jauh dari China.

Vietnam mencatatkan nilai ekspor mencapai USD4 miliar sedangkan China USD25 miliar, sementara total nilai ekspor dunia berada dalam kisaran USD112 miliar.

"Indonesia masih mampu meningkatkan nilai itu dan mengejar pencapaian negara-negara pengekspor terbesar dunia. Salah satunya dengan mengagendakan 13 pameran produk di berbagai negara. Ini belum termasuk pameran di dalam negeri seperti Indonesia International Furniture Expo 2014 pada Maret tahun depan."

"Sebagai negara besar seharusnya Indonesia bisa menjadi pemimpin untuk industri furnitur dan kerajinan di kawasan regional ASEAN," kata dia.

Optimisme Soenoto itu didasari oleh ketersediaan bahan baku dalam negeri  yang melimpah, sumber daya manusia dalam jumlah yang besar dan semakin kondusifnya iklim investasi nasional.

sumber http://www.antaranews.com