AS pembeli karet alam terbesar Indonesia

Rabu, 12 September 2012 | 10:28


Amerika Serikat masih menjadi pembeli karet alam Indonesia terbesar disusul Jepang dan China."Berdasarkan laporan dari pengusaha anggota Apindo Sumut maupun pusat, importir AS masih menjadi yang paling banyak meminta karet alam dan itu tentunya menggembirakan di tengah melesunya perekonomian negara itu dan berimbas juga ke negara lain," kata Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sumut, Parlindungan Purba, di Medan, Selasa.

Berdasarkan data yang bersumber dari Badan Pusat Statistik (BPS) dan Gabungan Perusahaan Karet Indonesia (Gapkindo), kata dia, ekspor karet alam Indonesia ke AS pada kwartal I (Januari--April) 2012 mencapai hampir 177.000 ton senilai 628,586 juta dolar AS.

Setelah AS, ekspor terbesar karet alam Indonesia ke Jepang 131.000-an ton senilai 467-an juta dolar AS dan China 129.000-an ton dengan devisa 466-an juta dolar AS.

"Syukur ada karet dan hasil komoditas lainnya seperti CPO dan kopi yang masih membuat ekspor ke AS itu masih tetap eksis walau tren menurun akibat dampak krisis global," katanya.

Sekretaris Eksekutif Gapkindo Sumut, Edy Irwansyah mengakui, ekspor karet terbesar masih ke AS, tetapi demgan tren menurun akibat dampak krisis global.

Krisis global bukan hanya menurunkan volume ekspor tetapi juga devisa karena harga jual tren melemah di bawah 3 dolar AS per kg.

Dengan menurunnya harga karet, eksportir juga semakin hati-hati bertransaksi dan itu menyebabkan volume ekspor juga semakin turun.

Kepala BPS Sumut, Suharno mengatakan, berdasarkan data, penurunan nilai ekspor karet dan barang dari karet Sumut hinga Juli sudah semakin besar atau mencapai 31,98 persen dibandingkan periode sama tahun 2011.

Pada Januri-Juli, nilai ekspor golongan barang itu hanya 1,496 miliar dolar AS dari periode sama tahun lalu yang masih bisa mencapai 2,199 miliar dolar AS.

Petani karet di Labuhan Batu, Sumut, K. Siregar mengatakan, harga getah di tingkat petani masih di kisaran Rp5.000--Rp6.000 per kg dan itu membuat petani tetap resah, mengingat harga jual yang sudah di bawah harga beras.
(E016/B/A023)


sumber http://www.antaranews.com/