Berita Terkini
Share on Facebook

           

           

Wed, 30 May 2012 15:10:29 +0700
BEA EKSPOR: 65 Komoditas TAMBANG kena tarif rata-rata 20%

Pemerintah mengenakan bea keluar atas ekspor 65 jenis komoditas tambang, dengan tarif rata-rata 20%.

 

Menteri Keuangan Agus D.W. Martowardojo menjelaskan dari rencana awal 14 jenis barang mineral, pengenaan bea keluar diputuskan diperluas menjadi 65 jenis.

Ke-65 barang mineral tersebut meliputi 21 jenis barang logam, 10 barang nonlogam, dan 34 bebatuan.

"Tarif rata-rata bea keluarnya 20%. Itu kami undangkan [berlakukan] hari ini," ujarnya di kantor, Rabu 16 Mei 2012.

Menurutnya, kebijakan bea keluar tersebut hanya berlaku untuk ekspor barang mentah atau biji-bijian. "Itu tidak termasuk batu bara."

Sebelumnya, terbit Peraturan Menteri Perdagangan No.29/M-DAG/PER/5/2012 tentang ketentuan Ekspor Produk Pertambangan yang berlaku per 7 Mei.

Beleid tersebut mengatur tata niaga ekspor 65 produk tambang, di mana untuk menjadi eksportir terdaftar harus terlebih dahulu mendapat rekomendasi Dirjen Mineral dan Batu bara Kementerian ESDM.

Ke-65 produk tambang yang diatur dalam Permendag meliputi 21 HS mineral logam (a.l. bijih nikel, bijih besi, bijih tembaga, dan bijih alumunium), 10 HS mineral non logam (a.l. Kuarsa, batu kapur, zeolit, dan feldspar), serta 34 HS batuan (a.l. Batu sabak, marmer, onik dan granit).  (ea)

Oleh Agust Supriadi
sumber http://www.bisnis.com